SELAMAT DATANG DI WEBSITE RESMI DESA RENSING BAT KEC. SAKRA BARAT KA. LOMBOK TIMUR WWW.RENSINGBATDESA.BLOGSPOT.COM ANDA JUGA BISA GABUNG BERIKAN SARAN INFORMASI DI FACEBOOK : DESA RENSING BAT DAN TWITTER @DESA RENSING BAT

Selasa, 18 Juni 2013

597 Jemaah Calon Haji NTB Gagal Berangkat


KBRN, Mataram : Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Agama Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Drs Haji Usman, mengatakan, kebijakan pemerintah arab saudi memberlakukan memangkas 20 persen kuota dasar haji dari setiap negara di dunia cukup berdampak terhadap gagalnya jemaah calon haji yang  berangkat haji.
Pemangkasan jatah kuota dasar ini dilakukan pemerintah Arab Saudi karena sedang melakukan renopasi Masjidil Haram, terutama tempat Tawaf yang tidak akan menampung jemaah haji.
“Sesuai dengan keinginan pemerintah Arab Saudi bisa selesai sebelum Ramadhan, tapi ternyata tidak bisa. Sehingga untuk menghindari hal-hal tidak diinginkan, pemerintah Arab Saudi lalu memotong masing-masing negara itu 20 persen dari jatah yang diberikan,“ ungkap Haji Usman, kepada RRI, Selasa (18/6/2013).
Ia mengatakan, untuk Indonesia oleh pemerintah arab Saudi diberikan jatah 211.000 jemaah. Karena kena potongan 20 persen, maka yang tidak bisa di berangkatkan mencapai 42.800 orang. Dan dari 42.800 yang tidak bisa berangkat tersebut, terkumpul dari semua provinsi di Indonesia, termasuk Nusa Tenggara Barat.
Menurut Haji Usman, Nusa Tenggara Barat pada musim haji 1434 Hijriyah/tahun 2013 kuota hajinya mencapai 4.494 orang, tetapi akibat pemotongan 20 persen maka kuotanya berkurang menjadi 892 orang.
“Kemudian yang sudah melunasi tahap pertama mencapai 4.196, dipotong 20 persen. Jadi, yang sudah melunasi dan tidak dapat berangkat menjcai 597 orang jamaah,“ paparnya.
Haji Usman menambahkan, jamaah calon haji yang kena imbas tidak berangkat itu dimulai dari nomor porsi terbuncit atau nomor 1500041146 sampai kepada jumlah 892.
 Adapun jamaah calon haji yang di prioritaskan menunaikan ibadah haji adalah yang belum berhaji dan usia lanjut, sementara jamah haji yang sudah berhaji tidak diberangkatkan, kecuali pembimbing ibadah haji dan Muhrim.
“Jadi, yang sudah haji itu kita keluarkan. Kemudian yang boleh berangkat haji itu adalah pembimbing ibadah haji dan Muhrim, itu yang berangkat. Kalau selain yang itu, tidak diberangkatkan,“ jelasnya.
Haji Usman mengimbau jemaah calon haji yang menggunakan kursi roda agar tidak berangkat, karena di Masjidil Haram tidak ada jalur khusus untuk kursi roda karena jalur kursi roda sedang direnovasi.
“Oleh karena itu, kami meminta pihak kesehatan agar betul-betul mengecek kesehatan dari pada jemaah,“ pintanya. (rri.co.id)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar